MESUJI — Kondisi fasilitas kamar perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Ragab Begawe Caram (RBC) mulai dikeluhkan oleh beberapa pasien dan keluarga pasien. Pasalnya, Rumah Sakit yang dulu digadang-gadang sebagai RSUD Non Kelas pertama di Mesuji itu, semua kamar perawatan pasiennya dilengkapi mesin pendingin ruangan Air Conditioner (AC). Sayangnya, kini hampir semua mesin AC banyak yang sudah tidak berfungsi dengan baik.

Hal itu seperti diungkapkan Sri, salah satu keluarga pasien yang di rawat di ruangan khusus bersalin di RSUD RBC mengeluhkan, bahwa kamar rawat pasien terasa panas, kendati ada fasilitad AC nya, tetapi tidak hidup, dan AC nya pun terlihat kotor tak terawat.

“Di dalam kamar panas banget mas, padahal ada AC nya tetapi tidak nyala, selain itu juga AC nya terlihat kotor banget, kaya tidak terawat. Seharusnya kalau AC nya tidak nyala ya diperbaiki atau setidaknya di kasih kipas angin gitu mas,” Ungkapnya dengan nada kesal.

Selain Sri, ada juga Andi, yang juga keluarga pasien yang di rawat di ruangan pasien umum, mengeluhkan panasnya ruangan kamar rawat pasien di rumah sakit tersebut.

“Aduh mas rasanya panas banget ruangannya, mana gak ada sama sekali alat pendingin, jangan kan AC mas, kipas pun tak ada, saya yang seharusnya menunggu pasien di dalam ruangan karena udaranya panas sering kali keluar ruangan, keluarga saya yang sakit aja sampe minta pulang terus, karena gak tahan kegerahan,” Keluhnya.

Andi pun menilai, jika melihat kondisinya yang seperti itu, sangat tidak layak ruangan itu dijadikan sebagai kamar perawatan pasien. “Waduh kalo begini kondisinya, masih belum layak jika ruangan ini di buat kamar pasien. Disamping itu juga seperti nya ada perbedaan, kamar kelas satu dan kamar lainnya. Padahal seingat saya dulu pernah denger omongan dari pak bupati, bahwasanya pasien yang di rawat di rumah sakit itu tidak ada perbedaan, orang kaya dan orang miskin itu sama,” Ujarnya.

Sementara Direktur RSUD RBC Mesuji, Dr Khotmaidah Ferawati, saat di hubungin oleh media melalui pesan WhatsApp Kamis, (25/06/2020), tidak menampik perihal kondisi kamar perawatan pasien yang tidak terawat. Menurutnya, kendati ada anggaran untuk pemeliharaan alat pendingin ruangan seperti AC rusak yang ada di rumah sakit memang masih minim.

“Ya mas, AC yang rusak di beberapa ruang perawatan pasien memang belum diperbaiki karna dana pemeliharaannya kurang. Selain itu, kondisi AC yang kotor memang kadang tidak sempat dibersihkan karena ruang-ruangan itu selalu ada pasien dan kita juga kekurangan petugas kebersihan (Cleaning Servis) nya,”jelasnya.(nara)