Lampung Barat – Beredar rekaman percakapan suara di whatshapp warga Lampung Barat yang di duga terjangkit Covid 19 di Jakarta.

Dalam rekaman percapakan suara) tersebut pihak keluarga yang menyebutkan dirinya sebagai mamang (paman .Red) dari SSR memberi nasihat agar warga yang diduga berasal dari Desa Sukajadi Kecamatan Suoh tersebut tidak pulang.

Paman memberi nasihat agar SSR kembali ke rumah yang disebut-sebut Ambu untuk menjalani perawatan.

Dalam percakapan suara tersebut, SSR mengatakan “yaudah dari pada mikir panjang pulang aja dari pada enggak ada yang ngurusin taunya dipersulit. Padehal aku udah dapet trevel buat pulang.

Paman mengungkapkan, yaudah nanti kalok trevelnya dateng bilangin aja kalo aku enggak jadi pulang. Kalo masalah duit jangan difikirin, gimana pun caranya mamah pasti nyusulin.

SSR, entar aku pikir-pikir dulu deh

Lagi kata Paman, harus kuat, enggak mungkin engak bisa buat teteh. Selama ini kan tetah sendiri bisa kok dari pada pulang nyatanya teteh sakit hati pokoknya saran mamang seperti itu. Nyatanya pulang disini begini, begini, begini malah ngedrop yang ditakutin mamah kan gitu.

Bukannya mamah enggak sayang, bukan mamah enggak boleh teteh pulang bukan. Mamah sayang, mamah udah siap walaupun mamah mati berdua sama teteh mamah udah siap itu yang dibilang ke mamang tadi.

“Yang penting mau diurusin itu tadi teteh ketempat ambu, biar nanti mamah yang kesana,” jelas mamang (paman) SSR.

Sementara Sekertaris Dinas Kesehatan, Lampung Barat, Cahyani Susilawati, saat di tanya kebenaraannya melalaui pesan Whatshapp terkait informasi yang beredar di media sosial tersebut hingga jam 9.25 WIB mengatakan, “Maaf sampai pagi ini sy blm mendapatkan informasi dr Bu Ira info paling baru,” ucap dia. (Sf)