. . .

Miris, Ternyata Begini Situasi Tanggamus Expo 2018

image_print

SAMPAI BISA TIDURAN: Pegawai stan Setda Tanggamus yang bertugas menjaga stan, sampai bisa tidur-tiduran (perhatikan foto dalam tanda persegi), lantaran sepinya pengunjung saat malam pembukaan Tanggamus Expo 2018, Senin (26/3) malam di Kawasan Islamic Center Kotaagung. (Foto: AYP)

Pj. Gubernur Batal Hadir, Artis hanya dari Bandarlampung, Diguyur Hujan, Berimbas Minim Pengunjung

TRANSLAMPUNG.COM, TANGGAMUS – Malam ini (26/3) Pemerintah Kabupaten Tanggamus menghelat seremoni Pembukaan Tanggamus Expo 2018. Even akbar tahunan ini, merupakan rangkaian untuk mengisi Hari Ulang Tahun ke-21 Kabupaten Tanggamus. Dari pengamatan situasi di lokasi, diduga lantaran tak ada bazaar pasar malam, masyarakat terkesan ogah datang ke lokasi expo. Gembar-gembor akan dihadiri Penjabat Gubernur Lampung Didik Suprayitno, ternyata hanya dihadiri Kepala Dinas Koperasi dan UKM Lampung, Satria Alam.

LAPANG: Saat detik-detik pelepasan balon ke udara dan peluncuran kembang api pun, kondisi di depan main stage pun, sepi dari warga. (Foto: AYP)

Sangat jauh berbeda dengan gelaran tahun-tahun sebelumnya yang selalu padat pengunjung, situasi sebaliknya terjadi malam ini. Jauh panggang dari api. Alih-alih menarik minat masyarakat kabupaten berjuluk Bumi Begawi Jejama untuk menyaksikan pameran pembangunan dan perekonomian, kegiatan yang notabene digelar untuk menjadi pusat hiburan rakyat justru lengang dari pengunjung.

Situasi minimnya pengunjung tersebut, diperparah dengan rintik gerimis yang sedari petang sudah membasahi lokasi Tanggamus di Halaman Masjid Nurul Faidzin Kawasan Islamic Center Kotaagung. Selain lantaran faktor cuaca yang kurang mendukung, pengunjung juga mengaku jenuh dengan seremoni yang diduga menelan biaya hingga ratusan juta rupiah itu.

SEPI PEMINAT: Sebagian besar stan OPD sepi dari antusias warga. (Foto: AYP)

“Sebenarnya kami malas ke sini mas. Tapi berhubung anak-anak kami ngotot ingin lihat pameran, jadi sebagai orang tua ya kami turuti. Apalagi sudah gerimis lebet sejak sore tadi. Harapannya, Pemkab Tanggamus menyuguhkan sesuatu yang berbeda dari waktu ke waktu. Kalau begini-begini saja, kami bosan,” ungkap Ferdian (34), warga Kotaagung.

Opini serupa juga diungkapkan oleh sekelompok siswi sekolah menengah atas dari Kotaagung. Menurut mereka, sebenarnya ada faktor lain yang membuat mereka “maju-mundur” mengunjungi perhelatan yang tahun ini di bawah kendali Bagian Ekonomi dan Pembangunan Sekretariat Daerah Tanggamus.

“Kami memang rumah nggak jauh om, hanya di Kotaagung. Tapi awalnya kami ragu mau ke sini. Karena lokasinya di Islamic Center. Kalau mau ke sini, harus lewat jalur dua Islamic Jalan Soekarno-Hatta yang dikenal rawan begal dari dulu. Tapi karena kami mau have fun dan cari barang-barang murah di pasar malam, akhirnya kami nekat berangkat. Nggak tahunya sampai di lokasi, malah pasar malamnya nggak ada. Ini kami mau langsung pulang lagi aja. Takut kemalaman,” tutur Dewi (16) yang diamanini tiga kawannya Siwi (15), Desi (16), dan Riska (16).

SESEKALI SWAFOTO: Stan Dinas Pariwisata Tanggamus pun sepi pengunjung, hanya sesekali warga berswafoto. (Foto: AYP)

Meskipun cukup banyak orang berseliweran di lokasi panggung utama, namun mayoritas dari mereka adalah anak, keluarga besar, serta kerabat para pejabat lingkup Pemkab Tanggamus. Ditambah lagi seluruh pegawai, mulai dari ASN hingga Tenaga Kerja Sukarela (TKS) dan/atau honorer yang sibuk menjaga stan pameran.

Minimnya pengunjung pada Tanggamus Expo 2018 ini, juga dikeluhkan oleh penjaga mobile stan salah satu toko waralaba di Indonesia. Pria berseragam warna biru itu tanpa ragu mengamini, malam pembukaan Tanggamus Expo 2018 sangat minim dari pengunjung. Sebab sejak petang hingga pukul 20.33 WIB ketika seremoni pembukaan dimulai, pihaknya baru mampu menghasilkan 122 lembar struk pembelian.

TAK ADA KERUMUNAN: Meskipun even tahunan tingkat kabupaten, namun tak terlihat ada keramaian atau kerumunan massa. (Foto: AYP)

“Jumlah itu pun global sejak pukul 16.30 WIB tadi bang. Kalau murni dari selepas Adzan Maghrib tadi sampai malam ini, baru 49 lembar (struk pembelian). Dilihat dari jumlah itu, makanya kami bisa bilang bahwa pengunjung pembukaan Tanggamus Expo 2018 ini anjlok drastis dibandingkan tahun-tahun sebelumnya,” ungkap pria berpostur tubuh kurus tinggi itu seraya melayani pembeli.

Terpisah Mamat, Husen, dan Anwaruddin yang sedang asyik menikmati kopi di sebuah warung di Jalan Harapan Kotaagung, mengaku sama sekali tidak mengetahui bahwa sedang ada gelaran Tanggamus Expo 2018 di Kompleks Islamic Center.

“Kami ini para tukang ojek pangkalan pak. Ini beberapa dari kami, biasa mangkalnya di pertigaan Jalan Hi. Juanda arah Islamic Center. Tapi mereka aja nggak tahu kalau ada pameran di sana,” ujar Husen.

“Paling-paling pamerannya ya hanya gitu-gitu aja dari tahun ke tahun. Kalau kita ini, yg dicari saat ada pameran, adalah pasar malamnya dan artis-artis yang dari Jakarta. Kalau artisnya dari Jakarta, mau hujan deras gimana juga, pasti masyarakat suka pak. Kalau hanya dari Bandarlampung, itu belum disebut artis pak. Tapi biduan,” timpal Mamat.

Pj. Bupati Tanggamus: Tanggamus Expo 2018 Sepi Pengunjung karena Hujan

SAAT sejenak konferensi pers terbuka di stan Dinas Kominfo Tanggamus, Penjabat Bupati Ir. Zainal Abidin, menepis bahwa gelaran Tanggamus Expo 2018 minim pengunjung. Menurut Zainal, sepinya expo tersebut lantaran turunnya hujan.

Ndak, ndak, ini (sepi) karena hujan saja. Saya cukup puas,” jawab Zainal didampingi Ketua DPRD Tanggamus Heri Agus Setiawan dan Sekda Hi. Andi Wijaya.

Dikejar lagi dengan pertanyaan, apakah Tanggamus Expo 2018 minim pengunjung lantaran rangkaian seremoni yang monoton dan kurangnya sosialisasi dari Bagian Ekobang Setda Tanggamus, lagi-lagi Zainal Abidin membantahnya.

“Saya rasa cukup kok sosialisasinya. Yang jelas ini karena faktor alam, hujan saja,” singkat Zainal. (ayp)

error: Content is protected !!