. . .

Metamorfosa Mujiono, Edisi Dicari Kadis

image_print

Lanjutan Biografi ku….
Izin mas Ismail Komar saya menulis biografi lagi ya, masih seputar didikan njenengan masa di Radar Metro

Dan……..
Izin photomu ya Mas…
Kasat Brimob Polda Jabar
Kombespol Waris Agono…
Dulu Kapolres Metro dan masih AKBP…
Kenapa photo beliau.. karena bagiku.. banyak memory, ilmu dan lainnya…ketika bersama beliau….

Setelah terakhir kutulis ttg Motor Win ku.. berlanjut liputan sebagai jurnalis di Kota Metro. Ada hal yg juga tidak saya lupakan….
Waktu itu tetep liputan Walikota Metro dan Kodim 0411 membangun jalan tembus Waletan 16 A Mulyosari Metro Barat…

Tetap setia dengan Motor Win (karena belum punya motor)…
Karena terfikir harus dapat moment foto dari depan sedangkan rombongan Walikota sudah sampai, aku ngebut lewat pinggir utk melewati rombongan Muspida dan jajarannya…
Kembali karena asap motor ku ngebul sekitar 2 meter sebelum Walikota kulewati..aku dihadang Pol PP… ” Mas mas stopppp motornya taruk sini aja ” begitu yg kuingat bahasa yg memberhentikan ku…

hemmm terpaksa motor win yg kubawa kustandarkan di Galengan Sawah… Lalu jepret2 ala Wartawan Senior fikirku masa bodoh seng penting foto ne apik… Jalannnn terus foto terusss..
sampai g kerasa sampailah diujung jalan tembus aspal hitam halus di Mulyojati… Klo belok kiri tembus terminal 16 C kanan ke Bantul… Kulihat mobil dinas sudah ramai menanti rombongan…. Dan saling salaman…. Lalu mobil satu persatu pergi…. Tinggal aku sendiri mlongo…

Tengak tengok g ada temen lagi… Dan temen2 pers pun ternyata ikut rombongan mobil dinas… kutengok kebelakang juaaauhhh (sekitar 2 km) terlihat motor win ku berdiri sendirian… Konyol katrok dan ndeso waktu itu…. Hanya utk sebuah foto kok Yo koyo ngenemen….
Berat tp mau gimana lagi… Aku jalan koyo cah ilang dewean….klo jam nya lupa tp yg kuingat kringetku gobyos Krn puanase polll…

Sampai di motorku.. lalu kuengkol dan jalan dengan tatapan kosong…pulang ke kantor utk ngetik berita…..
Next memory yg kuingat… Waktu itu anak almarhum Pakde Wagino yg mendapat julukan (God Father) nya Metro… Diduga terlibat kriminal akhirnya beliau mendekam di Sel Lapas Metro… Salahsatu Anak Pakde Wagino waktu itu tertangkap dan meninggal dunia… Fase waktu inilah adrenalin jurnalis ku mulai bangkit..

Dengan bekal proyeksi Senior Ismail Nahri… Target liputan khusus harus dapat… Pagi saya pun brkt ke Lapas Metro… Masuk izin penjaga untuk menemui Almarhum Pakde Wagino… Lalu bbrp saat pun saya diizinkan masuk ke lapas.. dan tampak pria dengan penampilan casual menyambut saya…

Pakde terlihat segar, dengan sepatu sport dan kaos rapih duduk di ruang koperasi lapas Metro… Saya pun menyampaikan izin untuk meliput prosesi pemakaman anak beliau… Singkat cerita saya pun mendapat izin dari Pakde utk meliput… Entah siapa yg dihbngi saya pun disuruh menemui seseorang di 16 A….
Lalu saya pun pamitan dan cuss menuju 16A… Sampai dilokasi tampak dirumah duka sudah ramai… Namun kulihat temen2 Pers tak keliatan…

Ternyata aura God Father Pakde cukup membuat merinding sebagian orang… Dengan ragu dan sedikit tanda tanya saya cari nama Darsono yg disebutkan beliau… Ternyata orang yg saya mau temuin adalah Lurah 16A… Dengan modal BLA BLA akhirnya saya masuk ring 1 dan bisa mengambil momen prosesi pemakaman putra Wagino.

Lalu setelah selesai liputan akupun kembali ke kantor… Dan esoknya sesuatu yang membanggakan saya adalah photo dan berita saya pertama kali masuk Headline (berita halaman depan)… Ibarat handphone hari itu saya full energi.. dan berubah saya pun mendapat job liputan kriminal….

Hari demi hari sayapun familiar di keluarga Polres Metro… Sempat mendapat julukan anak emas Kapolres…. Kala itu Kapolres di jabat Pak Waris Agono dan Wakilnya Pak Anang… Prinsip saya waktu itu siappp 24 jam utk panggilan tugas liputan kriminal di Polres atau dihubungi Kasat Reskrim maupun Kasat Intel kala itu dijabat Bang Dencik…
Ada juga cerita menegangkan ketika liputan kriminal… Kala itu ada Pelaku yg diduga melakukan tindak kriminal dengan inisial (Gendong Kentor atau GK)… Meninggal di Jabodetabek dan dikirim ke Lampung… Lalu koordinasi dengan temen2 Pers kami pun berangkat ke lokasi rumah duka…

Disinilah kejadian menegangkan terjadi… Saat almarhum datang dan di rebahkan di meja jenazah.. kami pun diizinkan masuk…
Tp kami mendapat pesan dari salah satu orang ‘ INGAT silahkan masuk TAPI JANGAN AMBIL FOTO ” ok kami pun sepakat… Kami masuk semua ke ruang dimana GK dibaringkan… Tiba2 salah satu temen kami Sony dari Rakyat Lampung…salah satu media group JPNN berdiri naik di kursi dan ambil foto jeprat-jepret..
Selesai Sony turun… Tiba2 entah dari mana Sony dan kami pun ditarik orang yg pesan tadi dan berbisik pelan tapi tegas…

“HAPUS FOTO ITU SEMUA !!!! sampai besok foto itu terbit kalian kami cari sampai lubang semut pun!!!!
Begitulah pesan yg kami dengar… Takut dan dengan bingung Sony pun menunjukkan kameranya pada saat menghapus semua memory foto tadi… Ini belum selesai karena kami masih disandera diruangan dan belum boleh keluar…

Dari dalam rumah kulihat diluar ada salah satu temen anggota DPRD Kota Metro… Yaitu Basuki Rahmat… Dengan kode tubuh saya pun memanggil beliau untuk masuk… Dan beliau paham lalu mendekati kami dan saya pun cerita perihal kejadian tadi…

Lalu dengan sigap Lek Basuki Rahmat menemui orang yg mencegah kami pulang dan terlihat berbincang sebentar…
Alhamdulilah lega karena kami diizinkan pulang…. Satu persatu kami pun keluar rumah dengan rasa masih dah dig dug…

‌Beberapa tahun melalui perjalanan liputan kriminal… Saya pun mendapat tugas utk liputan kelurahan… (yang saya dengar waktu itu berita saya terlalu extreem, untuk di Kota)… Kelurahan tempatku liputan adalah Kelurahan Karang Rejo Metro Utara….

Disini awalnya liputan apa..moment apa.. Krn g ada apa2 yg hot news utk diberitakan menurut saya….
Alhamdulilah berkat proses waktu saya pun menemukan sahabat2 baru… Salah satu tokoh Kota Metro.. Lek Darsono yg punya wilayah…. Hari pertama masuk ke Karang Rejo saya pun mencoba menemui silahturahmi ke rumah beliau di 23 Polos…

Ternyata Lek Dar orang nya Gaul… Suka guyon dan banyak cerita lucu yg saya dapatkan…. Hari berganti hari proyeksi liputan gak nggenah berita gak dapat….
Cusss kembali bahasa motivator guru dan senior saya Ismail Komar menghidupkan semangat saya…
” Kui Lo Ji wong sambatan Poto nen… Wong pengajian beritano…. Pokoe opo wae Ng 23 beritano…. (Petikan petuah sakti bang Komar)
Jlegaarrrr ternyata benar hari pertama kegiatan sambatan bangun jalan (yang saya ingat di 23) jadi hot news bagi warga karena merasa bangga fotonya masuk koran…

Dari sinilah saya mulai terbuka dan tau kondisi… Terus dan terus liputan sederhana wong ndeso saya beritakan di Radar Metro… alhamdulilah pulang liputan aku bisa bawa : Sayuran, Gori, Sawi, kangkung dll dari para petani sayur 23 dan alhamdulilah sampai saat ini malah justru seperti keluargaku….
Waktu berubah berita extreem ketika nurani insting jurnalis ku terpanggil…

Kala itu Zidane seorang Balita di 23 yg mengidap penyakit hedrosepalus (maaf ya Zidane) karena penyakit nya kepala Zidane membesar…
Dummmmm berita ku Geger di Kota Metro… Efek berita ini saya pun di cari Lurah Karang Rejo waktu itu Bu Mujilah…
Dan Kepala Dinas Kesehatan (lupa namanya) Kadis Kesehatan pun sampai memanggil mencari nama saya Mujiono Wartawan Radar Metro…

Akhirnya temu janji di ruangan Kadis.. yg saya ingat waktu itu beliau bertanya ke saya ” Salah Saya apa ya mas… Kok berita mu menyudutkan dinas kesehatan terus… Saya jawab g ada pak… Itu murni saya beritakan supaya mendapatkan perhatian…
Seingat saya waktu itu Kadis Kesehatan langsung dapat teguran dari Walikota……
Asik menikmati liputan suasana kampung…. Masuk masa Pileg di 2009 dan disini saya terlibat di liputan khusus Politik…

Kejadian yg tidak mungkin saya lupakan… Terjadi malam hari di hari tenang yg di tetapkan KPU Metro… Sekitar pukul 23.30 malam hari ada info sesuatu di KPU Metro… Lalu dari rumah saya di Pekalongan saya pun ngebut (Oya saat itu motor sudah ganti Honda Revo Biru sumbangan DP dari Ko Edi Bhineka Motor Metro…
waktu itu Ko Edi ketemu saya di Samber dan ngomong ” Lo punya duit berapa… Sini Lo ke dealer ngomong udah ketemu saya Lo ambil motor lo angsur bulanan ya… Singkat cerita aku nduwe motor Revo…

Terimakasih Ko Edi… Entah dirimu dimana no hp mu g aktif.. yg ku dengar dirimu di Jogja… Salam silaturahmi dan salam kangen..) berlanjut ketika perjalanan dari 30A Pekalongan ke KPU tepat di depan RS Islam Metro motor yg kupacu 90 kpj melaju kencang…. Tiba2 ada orang naik sepeda zig zag di tengah jalan.. dan DUMMMM tabrakan g bisa kuhindari..
yg kuingat setang sepeda jengki lawan saya.. yg sebelah kiri nusuk plat motor dan sebelah kanan nusuk kepala saya…

Orang yg pertama lari mendekati saya adalah pakde yg jual gorengan di depan RS ISLAM… dibantu rame orang saya pun di larikan ke ruang penanganan RS ISLAM…
21 jahitan di kepala saya… Masih sadar dan gak pingsan… Kulihat mobil Lantas Metro membawa motor dan sepeda yg saya tabrak… Lalu Nissan Terrano Lek Darsono juga datang dg bbrpa komplotan nya… Kucari HP dan kutelpon

Kapolres Metro mengabarkan kejadian yg kualami…. ” Sudah gpp motornya dikantor… Yg penting kamu sehat ya… ” Pesen Pak Waris Agono lembut…
Tanpa rawat inap dan kuhampiri sosok yg bersepeda zig zag tadi… Dan kulihat ternyata masih parah aku… Dia hanya lecet sementara benjuttt ndasku… istirahat cukup lama memulihkan badanku… Dan mulai beragam cerita beragam foto kenangan menghiasi memory ku dan alhamdulilah masih tersimpan….. To be continue —->>>