Begini Langkah Israel untuk Ubah Demogafi Yerusalem Timur

TRANSLAMPUNG.COM – Turki pada hari Sabtu mengecam sebuah undang-undang yang disahkan oleh Parlemen Israel yang memungkinkan untuk mencabut status tinggal permanen orang-orang Palestina di wilayah Yerusalem Timur.

Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan, pihaknya menolak langkah tidak sah yang memperlihatkan niat Israel untuk meningkatkan upaya untuk mengubah demografi Yerusalem Timur, dengan mengabaikan hak asasi warga Palestina.

Kementerian tersebut mencatat bahwa tempat tinggal permanen ribuan orang Palestina yang tinggal di Yerusalem telah dicabut sejak pendudukan Israel pada tahun 1967.

Yerusalem hingga kini menjadi jantung konflik Palestina-Israel, dengan orang-orang Palestina berharap agar Yerusalem Timur yang kini diduduki kelak dapat berfungsi sebagai ibu kota negara Palestina merdeka.

Sebelumnya, Paus Fransiskus meminta status quo Yerusalem untuk dihormati. Cina dan Rusia menyatakan, kekhawatiran langkah tersebut dapat memperburu permusuhan di Timur Tengah.

Pengadilan Kerajaan Saudi mengatakan, Pemerintah Saudi menyatakan penyesalan mendalam tentang upaya pemindahan Kedutaan Besar AS ke Yerusalem.

Presiden AS Donald Trump mengatakan, pemindahan Kedutaan Besar AS ke Yerusalem bukan bermaksud menguntungkan Israel. Namun ia akan tetap memindahkan kedutaan ke Yerusalem.(met/JPC/jpg)

 

News Reporter